Hidup, Amal & Akhir HayatKu Untuk ALLAH s.w.t.

RENUNGILAH... HARGAILAH SEBUAH PERSAHABATAN KERANA DISEBALIKNYA TERSIMPUL SEGALA-GALANYA… Satu-satunya cara agar kita memperolehi kasih sayang, ialah jangan menuntut agar kita dicintai, tetapi mulailah memberi kasih sayang kepada orang lain tanpa mengharapkan balasan. (Dale Carnagie)

Friday, March 17, 2006

..:: Selawat Menyinari Wajah ::..

Oleh
Sulaiman Jeem (penulis Khas)

SETIAP solat Jumaat, umat Islam diingatkan bahawa Allah swt dan para malaikat berselawat ke atas Rasulullah.

Malah dalam satu hadis, Malaikat Jibrail berkata: 'Wahai Rasulullah, sesiapa yang membaca selawat ke atasmu setiap hari sebanyak 10 kali akan saya bimbing tangannya dan akan saya bawanya melintasi titian laksana kilat menyambar.'

'Mereka yang berselawat ke atas kamu akan kuberi mereka minuman dari telagamu, 'kata Malaikat Mikail pula kepada Nabi saw.

Malaikat Israfil pula berkata: 'Sesiapa yang berselawat kepadamu akan kusujud kepada Allah dan aku tidak akan mengangkat kepalaku hingga Allah mengampuni orang itu.'

Malaikat Israil pula berkata: 'Bagi mereka yang berselawat ke atasmu, akan kucabut roh mereka dengan selembut-lembutnya laksana aku mencabut roh para nabi.'

Apakah kita tidak cinta kepada Rasulullah? Malaikat memberikan jaminan masing-masing untuk orang-orang berselawat ke atas Rasulullah.

Dalam suatu riwayat, ahli sufi ternama, Sufyan As-Tsauri, menceritakan:

'Apabila bertawaf mengelilingi Kaabah, aku melihat seorang lelaki membaca selawat kepada Rasulullah.

'Saya mendekatinya lalu bertanya: 'Mengapa anda meninggalkan bacaan tasbih, tahmid dan tahlil dan hanya membaca selawat? Adakah sesuatu berlaku kepada anda?'

'Siapakah anda?' tanya orang itu.

'Saya Sufyan As-Tsauri,' jawab saya.
'Baiklah, akan kuceritakan,' ujar lelaki tadi.

'Katanya: 'Aku meninggalkan ayahku untuk mengerjakan haji. Dalam perjalanan, ayahku sakit dan sakitnya itu mengakibatkan kematiannya.

'Aku bersedih dengan kematiannya. Wajah ayahku yang tampan bertukar menjadi hitam legam. Aku menutup wajahnya dengan kain.

'Aku sedih sekali dan malu jika orang mengetahuinya, sedang ayahku adalah seorang ahli ibadat. Aku bertafakur lalu tertidur.

'Dalam tidur, aku bermimpi seakan-akan aku melihat sinar yang semakin mendekatiku dan ternyata sinar itu bersumber daripada seorang yang sangat gagah lagi tampan.

'Pakaiannya bersih. Wajahnya bersinar terang. Baunya amat harum. Aku tidak pernah melihat orang itu sebelumnya dan aku belum mengenalinya.

'Dia langsung menuju kepadaku. Selangkah demi selangkah, hingga dia berada di sisiku.

'Apakah yang menyusahkanmu?' tanyanya.

'Ayahku telah meninggal dunia,' aku menangis.

'Dan belum sempat aku menceritakan kisah selanjutnya, dia menasihatkanku.

'Usah menangis. Setiap manusia akan mati.'

'Tapi wajahnya hitam legam. Tolonglah aku!'

'Aku terus menangis mengharapkan bantuan.

'Tanpa menyatakan sesuatu dia langsung membuka kain yang menutup wajah ayahku itu, lalu mengusap telapak ta ngannya pada wajah ayahku. Amat menghairankan sekali.

'Aku hampir tidak percaya apa yang telah berlaku. Wajah ayahku kembali semula putih bersih dan lebih bercahaya dari asalnya.

'Kemudian lelaki itu ingin berlalu. Aku segera memegang bahunya dan bertanya: 'Siapakah tuan yang telah menolong ayahku ini?'

'Dia tersenyum dan kelihatan cahaya bersinar dari senyumannya. Wajahnya laksana bulan purnama.

'Akulah Muhammad. Ayahmu itu banyak membuat sesia dalam hidupnya. Namun dia selalu membaca selawat dan salam kepadaku ketika dia mengalami hal buruk ini untuk menolongnya. Maka kedatanganku ini untuk menolongnya dan aku selalu menolong orang-orang yang selalu membaca selawat dan salam kepadaku,' jelasnya.

'Pada saat inilah aku terkejut dari mimpiku itu dan segera teringat apa yang berlaku dalam mimpiku tadi.

'Aku segera membuka kain yang menutupi wajah ayahku itu. Benarlah seperti yang berlaku dalam mimpi tadi. Wajah ayahku kembali putih bersih dan bercahaya.'

Rajinlah berselawat dengan hati tulus dan kegigihan untuk bekerja, menimba ilmu dan cenderung ke arah berbaik-baik sesama manusia.

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home


Tips, educate child, teenagers, adults in daily lifestyles.



My blog is worth $0.00.
How much is your blog worth?


HACKER SAFE certified sites prevent over 99.9% of hacker crime.
 
..:: LARANGAN BERSEMBAHYANG DALAM KEADAAN MABUK DAN JUNUB ::..
"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu hampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, hingga kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu katakan dan janganlah pula (hampiri masjid) sedang kamu dalam keadaan Junub (berhadas besar) kecuali kamu hendak melintas sahaja hingga kamu mandi bersuci dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau salah seorang di antara kamu datang dari tempat buang air atau kamu bersentuh dengan perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air (untuk mandi atau berwuduk), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah (debu) yang suci, iaitu sapukanlah ke muka kamu dan kedua tangan kamu. Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf, lagi Maha Pengampun."[Maksud Firman Allah Taala Surah An-Nisa' :43]