Hidup, Amal & Akhir HayatKu Untuk ALLAH s.w.t.

RENUNGILAH... HARGAILAH SEBUAH PERSAHABATAN KERANA DISEBALIKNYA TERSIMPUL SEGALA-GALANYA… Satu-satunya cara agar kita memperolehi kasih sayang, ialah jangan menuntut agar kita dicintai, tetapi mulailah memberi kasih sayang kepada orang lain tanpa mengharapkan balasan. (Dale Carnagie)

Sunday, February 05, 2006

..:: Surah Al-Insyirah ::..

Sehari satu doa Dalam kuliyahnya, Ustaz Abu Bakar Abd Aziz ada menyampaikan doa yang elok dibaca agar anak kita dipelihara Allah dari segala macam hasutan,bahaya yang bakal mendatang dan lain-lain perkara yang tidak diingini.

Ayatnya adalah Surah Al-Insyirah yang sebaiknya dibaca sebanyak 17 kali sebelum dihembuskan ke ubun-ubun anak-anak kita sebelum mereka berpergian ( ke sekolah dsb ). Namun oleh kerana banyak sangat, dianjurkan supaya dibaca berulang kali beberapa ketika sebelum mereka pergi seperti waktu menggosok baju, menggoreng ikan dsb. Pada kali yang ke 16 atau 17 barulah dipanggil akan anak itu lalu hembuskanlah. Ayat ini adalah ayat lazim dan kita lazimnya telah hafalnya, hanya tinggal nak mengamalkan sahaja. Surah Al-Insyirah (bererti melapangkan dada Nabi), adalah surah yang ke 94 di dalam Al-Quran, mengandungi lapan ayat.

Allah SWT menegaskan, salah satu nikmat yang dikurniai kepada Nabi Muhammad SAW ialah melapangkan dadanya serta mengisinya dengan iman dan hidayah bagi meringankan beban perjuangannya.

Ertinya :: Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani -
* Bukankah Kami telah melapangkan untukmu dadamu?
* Dan Kami telah menghilangkan daripadamu bebanmu,
* Yang memberatkan punggungmu,
* Dan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu.
* Kerana sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan,
* Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.
* Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain.
* Dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu berharap.

Diriwayatkan daripada Aisyah r.a katanya:
Pada suatu hari, beberapa Arab desa datang kepada Rasulullah s.a.w.
Mereka bertanya kepada para Sahabat: Apakah kamu pernah memeluk anak-anak kecil kamu?

Para Sahabat menjawab: "Ya".

Orang-orang kampung itu berkata: "Akan tetapi, demi Allah, kami belum pernah memeluknya".

Rasulullah s.a.w lalu bersabda: "Aku tidak boleh berbuat apa-apa sekiranya Allah mencabut rahmat dari kamu".


"Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani"
"Dan Kami telah menghilangkan daripadamu bebanmu. Bukankan Kami telah melapangkan untukmu dadamu? Dan Kami tinggikan bagimu sebutan (nama)mu. Yang memberatkan punggungmu. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Kerana sesungguhanya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Dan hanya kepada Tuhanmulah hendaknya kamu. Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain."

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home


Tips, educate child, teenagers, adults in daily lifestyles.



My blog is worth $0.00.
How much is your blog worth?


HACKER SAFE certified sites prevent over 99.9% of hacker crime.
 
..:: LARANGAN BERSEMBAHYANG DALAM KEADAAN MABUK DAN JUNUB ::..
"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu hampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, hingga kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu katakan dan janganlah pula (hampiri masjid) sedang kamu dalam keadaan Junub (berhadas besar) kecuali kamu hendak melintas sahaja hingga kamu mandi bersuci dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau salah seorang di antara kamu datang dari tempat buang air atau kamu bersentuh dengan perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air (untuk mandi atau berwuduk), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah (debu) yang suci, iaitu sapukanlah ke muka kamu dan kedua tangan kamu. Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf, lagi Maha Pengampun."[Maksud Firman Allah Taala Surah An-Nisa' :43]