Hidup, Amal & Akhir HayatKu Untuk ALLAH s.w.t.

RENUNGILAH... HARGAILAH SEBUAH PERSAHABATAN KERANA DISEBALIKNYA TERSIMPUL SEGALA-GALANYA… Satu-satunya cara agar kita memperolehi kasih sayang, ialah jangan menuntut agar kita dicintai, tetapi mulailah memberi kasih sayang kepada orang lain tanpa mengharapkan balasan. (Dale Carnagie)

Sunday, March 12, 2006

..:: Hak Allah ::..

Ustaz Muzni bin Hj Borhan

Daripada Abu Abbas, Abdullah bin Abbas RA telah berkata : Pada suatu hari sedang saya berada di belakang Nabi SAW (di atas binatang tunggangannya), ujar baginda :
Duhai anak kecil! Sesungguhnya aku akan mengajar engkau beberapa perkataan: peliharalah (perintah) Allah, nescaya Dia akan memeliharamu; peliharalah (kehormatan) Allah nescaya engkau akan merasakan Dia berada bersama-samamu. Jika engkau memohon, pohonlah kepada Allah semata-mata; jika engkau meminta tolong, mintalah hanya kepada Allah. Ketahuilah bahawasanya, jika semua umat manusia berkumpul untuk memberimu suatu manfaat (kebaikan), nescaya mereka tidak akan mampu memberikan manfaat itu, melainkan dengan sesuatu yang telah ditakdirkan oleh Allah. Begitu juga, jika mereka berkumpul lagi untuk menentukan sesuatu mudharat (kecelakaan) untukmu, nescaya mereka tidak akan mampu menentukannya, melainkan dengan sesuatu yang telah ditentukan Allah ke atasmu. Telah diangkat kalam (tulisan) dan telah kering (tinta) buku catatan – Riwayat Tarmizi
Huraian Hadis
'Peliharalah perintah Allah nescaya Allah akan memeliharamu' bermaksud kita sebagai umat Islam hendaklah sentiasa menjauhi segala larangan Allah serta melakukan segala yang diredai-Nya, dan Allah akan memelihara kita dengan melindungi diri kita, anak-anak kita, keluarga serta kerabat kita, di dalam segala urusan agama dan juga dunia. Firman Allah :
Ingatlah kepada-Ku, nescaya aku akan ingat kepadamu – Al Baqarah 152
'Peliharalah kehormatan Allah' pula bermaksud hendaklah kita takut kepada Allah dengan sebenar-benar takut. Jangan sekali-kali melengah-lengahkan perintah Allah, lakukanlah perbuatan yang baik dengan penuh keikhlasan, dan jangan pula kita melakukan perkara-perkara yang boleh mendatangkan kemurkaan Allah.
Jika kita dapat mengamalkan kesemuanya, insyaAllah Allah akan memelihara kita dan mendorong kita ke jalan-jalan yang diredai-Nya dengan menaiki tingkat-tingkat yang disediakan untuk para anbia, syuhada', siddiqin, dan muttaqin.
'Jangan memohon selain dari Allah' bermaksud sebaik-baik tempat memohon pertolongan ialah kepada Allah SWT, kerana kemurahan Allah itu tiada batasannya, dan kita dianjurkan supaya sentiasa berdoa kepada Allah.
Seorang ahli sufi, Ibrahim Adham, pernah ditanya orang ramai di pasar Basrah mengenai doa mereka yang tidak dimakbulkan Allah, sedangkan mereka sentiasa berdoa. Jawapan beliau adalah, "Doa kamu tidak dimakbulkan Allah kerana hati kamu telah dibutakan oleh 10 perkara :
  1. Kamu mengenal Allah, tetapi kamu tidak menunaikan hak-Nya
  2. Kamu sangka bahawa kamu cintakan Rasulullah, tetapi kamu tinggalkan sunnahnya
  3. Kamu membaca Al-Quran, tetapi kamu tidak mengamalkannya
  4. Kamu telah makan nikmat-nikmat Allah, tetapi kamu tidak tunaikan syukurnya
  5. Kamu telah berkata bahawa syaitan itu musuhmu, tetapi kamu tidak menentangnya
  6. Kamu telah berkata bahawa syurga itu benar, tetapi kamu tidak beramal untuknya
  7. Kamu telah berkata bahawa neraka itu benar, tetapi kamu tidak lari daripadanya
  8. Kamu telah berkata bahawa mati itu benar, tetapi kamu tidak bersedia baginya
  9. Kamu bangun dari tidur dan menceritakan segala keaiban manusia, tetapi kamu lupa keaiban diri sendiri
  10. Kamu kebumikan mayat-mayat kamu, tetapi kamu tidak mengambil iktibar darinya"
'Allah mentakdirkan yang baik dan yang buruk', iaitu Allah telah menentukan segala kebaikan dan keburukan untuk manusia, sama ada dalam bentuk rezeki, kedudukan, kesihatan, kecantikan tubuh badan, kecerdikan akal, dan sebagainya. Semuanya dilakukan dengan penuh keadilan, kebijaksanaan, dan kerahmatan Allah yang penuh hikmah. Sesungguhnya Allah tidak mungkin menzalimi manusia, tetapi manusia sendirilah yang akan menzalimi dirinya sendiri dengan mengingkari dan menderhaka kepada Allah.
'Telah diangkat kalam (tulisan) dan telah kering (tinta) buku catatan' pula bermaksud semua takdir manusia itu, sejak dari mula ia lahir hingga ke hembusan nafas terakhirnya, segalanya telah ditentukan satu-persatu di dalam luh mahfuz, tidak ada satu pun yang akan berubah. 'Telah diangkat kalam' juga bermaksud tidak akan ada perkara baru yang akan dituliskan lagi sebagai tambahan di dalam buku catatan itu, kerana tinta yang digunakan untuk mencatat ketentuan Allah SWT itu telah pun kering.
Kesimpulan Hadis
Kita diingatkan supaya sentiasa menjaga batas-batas agama, tidak lalai dalam mengingati Allah, memelihara segala perintah Allah, dan menjauhi segala laranganNya, terutama sekali semasa mewah. Kita dianjurkan juga supaya sentiasa berdoa kepada Allah; meminta dan berserah sepenuhnya kepadaNya.
Kita juga diingatkan bahawa segala sesuatu yang terjadi kepada kita sebenarnya sudah pun tertulis di luh mahfuz; jika takdir Allah itu baik, maka haruslah kita bersyukur, dan jika sebaliknya hendaklah kita insaf dan bertaubat.
Wallahu'alam

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home


Tips, educate child, teenagers, adults in daily lifestyles.



My blog is worth $0.00.
How much is your blog worth?


HACKER SAFE certified sites prevent over 99.9% of hacker crime.
 
..:: LARANGAN BERSEMBAHYANG DALAM KEADAAN MABUK DAN JUNUB ::..
"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu hampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, hingga kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu katakan dan janganlah pula (hampiri masjid) sedang kamu dalam keadaan Junub (berhadas besar) kecuali kamu hendak melintas sahaja hingga kamu mandi bersuci dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau salah seorang di antara kamu datang dari tempat buang air atau kamu bersentuh dengan perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air (untuk mandi atau berwuduk), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah (debu) yang suci, iaitu sapukanlah ke muka kamu dan kedua tangan kamu. Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf, lagi Maha Pengampun."[Maksud Firman Allah Taala Surah An-Nisa' :43]