Hidup, Amal & Akhir HayatKu Untuk ALLAH s.w.t.

RENUNGILAH... HARGAILAH SEBUAH PERSAHABATAN KERANA DISEBALIKNYA TERSIMPUL SEGALA-GALANYA… Satu-satunya cara agar kita memperolehi kasih sayang, ialah jangan menuntut agar kita dicintai, tetapi mulailah memberi kasih sayang kepada orang lain tanpa mengharapkan balasan. (Dale Carnagie)

Sunday, June 18, 2006

..:: Kebesaran Hari Jumaat ::..

Assalammualaikum,

Sama-samalah kita ambil iktibar. Mudah-mudahan kita semua mendapat keberkatan dariNya. Amin...


1. Al-Musayyab bin Radi r.a. berkata Nabi s.a.w.bersabda; "Siapa yang berbuat kebaikan pada hari Jumaat akan dilipat gandakan baginya pahala dari hari-hari lain dan siapa yang berbuat kejahatan makademikian pula." - Riwayat Ibnu Zahjadari

2. Abayah b. Rifaah r.a. mengkhabarkan bahawa ia bertemu dengan Abu Abbas ketika dia pergi ke Jumaat Abu Abbas berkata kepadanya bahawa dia mendengar Nabis.a.w. bersabda; "Siapa berdebu kedua kakinya kerana berjalan di jalan Allah nescaya diharamkan Allah baginya api neraka." - -Sahih Bukhari

3. Ibnu Abbas r.a. katanya; "Mandilah kamu pada hari Jumaat, dan basuhlah kepalamu meskipun kamu tidak janabat dan sentuhlah yang harum-harum." - Riwayat Ahmad Ibnu Hibbin

4. Nabi s.a.w. bersabda; "Siapa yang berwuduk sahaja untuk menghadiri sembahyang Jumaat adalah sudah baik(memadai) tetapi siapa yang mandi, maka adalah lebih baik." - Riwayat Abu Dawud

5. Nabi s.a.w. bersabda maksudnya; "Siapa yang menziarahi kubur kedua atau salah seorang ibu bapanya sekali pada setiap Jumaat, nescaya diampunkan dosanya dan dia ditulis sebagai orang yang berbakti kepada kedua ibu bapanya." - Riwayat Al-Hakim

6. Diriwayatkan daripada Jabir bin Abdullah r.akatanya: Ketika Nabi s.a.w sedang berkhutbah pada hari Jumaat, datanglah seorang lelaki. Rasulullah s.a.w bertanya kepadanya: Adakah engkau telah mendirikan sembahyang Tahiyyatul masjid, Wahai Polan! Orang itu menjawab: Belum! Rasulullah s.a.w bersabda: Bangun dan sembahyanglah!.

7. Nabi s.a.w. bersabda maksudnya; "Sesungguhnya saat yang mustajab (berdoa) diantara duduk imam antara dua khutbah hingga selesai sembahyang Jumaat." - Riwayat Muslim & Abu Dawud

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home


Tips, educate child, teenagers, adults in daily lifestyles.



My blog is worth $0.00.
How much is your blog worth?


HACKER SAFE certified sites prevent over 99.9% of hacker crime.
 
..:: LARANGAN BERSEMBAHYANG DALAM KEADAAN MABUK DAN JUNUB ::..
"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu hampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, hingga kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu katakan dan janganlah pula (hampiri masjid) sedang kamu dalam keadaan Junub (berhadas besar) kecuali kamu hendak melintas sahaja hingga kamu mandi bersuci dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau salah seorang di antara kamu datang dari tempat buang air atau kamu bersentuh dengan perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air (untuk mandi atau berwuduk), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah (debu) yang suci, iaitu sapukanlah ke muka kamu dan kedua tangan kamu. Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf, lagi Maha Pengampun."[Maksud Firman Allah Taala Surah An-Nisa' :43]