Hidup, Amal & Akhir HayatKu Untuk ALLAH s.w.t.

RENUNGILAH... HARGAILAH SEBUAH PERSAHABATAN KERANA DISEBALIKNYA TERSIMPUL SEGALA-GALANYA… Satu-satunya cara agar kita memperolehi kasih sayang, ialah jangan menuntut agar kita dicintai, tetapi mulailah memberi kasih sayang kepada orang lain tanpa mengharapkan balasan. (Dale Carnagie)

Thursday, March 09, 2006

..:: Mengapa tidak diperkenankan doa? ::..

Dari Abu Hurayrah radiyallahu 'anh. Diriwayatkan oleh Muslim.
Rasulullah bersabda, "Sesungguhnya Allah Ta'ala itu baik, tidak Ia terima melainkan yang baik. Dan sesungghunya Allah memerintah orang-orang mukmin dengan apa yang Ia perintahkan kepada sekelian rasul. Maka Allah Ta'ala berfirman, ertinya: Hai sekelian rasul! Makanlah dari yang baik-baik dan beramallah akan yang baik. Dan Ia berfirman: Hai sekelian orang yang beriman! Makanlah dari segala yang baik-baik yang telah rezekikan kepada kamu. Kemudian ia menyebutkan seorang lelaki yang jauh perjalanan, yang kusut rambutnya lagi berdebu mukanya menghulurkan dua tangannya ke langit (berdoa): Hai Tuhanku! Hai Tuhanku! Pada hal makannya haam, dan (mulutnya) disuapkan dengan yang haram; maka bagaimanakah akan diperkenankan baginya?"
Hadith tersebut diriwayatkan oleh Muslim dari Abu Hurayrah. Di anatara nilai hukum yang disyaratkan ialah peri mustahaknya makanan yang halal bagi orang yang beriman dalam hubungannya dengan ibadat & doanya. Kerana untuk penyempurnaanya tidak saja dikehendaki kepada kebaikan apa yang dikerjakannya. Tetapi memerlukan pula kepada halalnya makanan dan pakaiannya yang digunakan setiap hari.
Ketika Ibrahim bin Adham (seorang ahli tassawwuf yang masyhur) berada ditengah-tengah pasar Basrah, beliau dikerumuni oleh orang ramai. Di antara mereka ada yang bertanya: Mengapakah doa mereka tidak dikabulkan Allah pada hal mereka selalu berdoa kepadaNya? Beliau menjawab: Kerana hati kamu buta disebabkan sepuluh perkara, iaitu :
1- Kamu mengenal Allah, tetapi kamu tidak tunaikan haqNya.
2- Kamu sangka bahawa kamu cinta kepada Rasulullah s.a.w. tetapi kamu tinggalkan Sunnahnya.
3- Kamu telah membaca Al-Quran, tetapi kamu tidak beramal dengannya.
4- Kamu telah makan nikmat-nikmat Allah, tetapi kamu tidak tunaikan syukurNya.
5- Kamu telah berkata syaitan itu musuh kamu tetapi kamu tidak menentangnya.
6- Kamu telah berkata bahawa syurga itu benar tetapi kamu tidak beramal untuknya.
7- Kamu telah berkata bahawa neraka itu benar tetapi kamu tidak lari daripadanya.
8- Kamu telah berkata bahawa mati itu benar tatapi kamu tidak bersedia baginya.
9- Kamu bangun dari tidur lalu kamu ceritakan segala ke'aiban manusia tetapi kamu lupa ke'aiban kamu sendiri. 10- Kamu kebumikan mayat-mayat manusia tetapi kamu tidak mengambil iktibar (pelajaran) dari mereka.

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home


Tips, educate child, teenagers, adults in daily lifestyles.



My blog is worth $0.00.
How much is your blog worth?


HACKER SAFE certified sites prevent over 99.9% of hacker crime.
 
..:: LARANGAN BERSEMBAHYANG DALAM KEADAAN MABUK DAN JUNUB ::..
"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu hampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, hingga kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu katakan dan janganlah pula (hampiri masjid) sedang kamu dalam keadaan Junub (berhadas besar) kecuali kamu hendak melintas sahaja hingga kamu mandi bersuci dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau salah seorang di antara kamu datang dari tempat buang air atau kamu bersentuh dengan perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air (untuk mandi atau berwuduk), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah (debu) yang suci, iaitu sapukanlah ke muka kamu dan kedua tangan kamu. Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf, lagi Maha Pengampun."[Maksud Firman Allah Taala Surah An-Nisa' :43]