Hidup, Amal & Akhir HayatKu Untuk ALLAH s.w.t.

RENUNGILAH... HARGAILAH SEBUAH PERSAHABATAN KERANA DISEBALIKNYA TERSIMPUL SEGALA-GALANYA… Satu-satunya cara agar kita memperolehi kasih sayang, ialah jangan menuntut agar kita dicintai, tetapi mulailah memberi kasih sayang kepada orang lain tanpa mengharapkan balasan. (Dale Carnagie)

Tuesday, February 28, 2006

..:: Sifat Malu ::..

Ustaz Muzni bin Hj Borhan


Dari Abu Mas'ud, 'Uqbah bin Amru al-Ansori al-Badriy RA, beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda : "Sesungguhnya di antara ajaran yang didapati oleh manusia daripada kalam (perkataan) nubuwah yang pertama adalah: "Apabila kamu tidak malu, maka buatlah apa yang kamu sukai" – Riwayat Al Bukhari
Huraian Hadis
  • Malu itu bererti menghindarkan diri daripada melakukan segala perbuatan yang tercela, serta enggan melakukan sesuatu atau enggan meninggalkannya kerana takut mendapat celaan.
  • Sifat malu itu juga adalah warisan para nabi-nabi, oleh itu wajiblah kita berpegang teguh dengan sifat malu yang dikurniakan Allah SWT kepada manusia.
  • 'Maka buatlah apa yang kamu suka' bermaksud apabila sifat malu telah dicabut dari manusia, maka manusia akan melakukan apa sahaja yang dikehendakinya.
Malu itu terbahagi kepada dua bahagian :
  1. Malu secara fitrah – sifat malu yang dikurniakan Allah SWT kepada manusia, di mana manusia itu sendiri akan menjauhkan dirinya dari melakukan segala kemaksiatan dan keburukan
  2. Malu yang diusahakan – sifat malu yang dicapai melalui makrifat kepada Allah SWT; mengetahui dan menyedari akan keagunganNya yang sememangnya Maha Mengetahui terhadap apa jua yang tersembunyi di dalam hati
  • Jika jiwa seseorang itu kosong dari sifat malu yang boleh diperolehi melalui usaha dan hatinya juga kosong dari sifat malu yang bersifat fitrah, maka tidak ada satu perkara pun yang mampu menghalangnya dari melakukan perkara-perkara kejahatan dan yang membawa kehinaan.
  • Sifat malu yang bukan pada tempatnya juga adalah merupakan satu akhlak yang tercela, seperti malu hendak berkerja keras mencari rezeki yang halal, malu bertanya di majlis ilmu, malu hendak mengeluarkan pendapat di dalam mesyuarat dan sebagainya.
Kesimpulan Hadis
  • Hasil dari adanya sifat malu itu membawa kepada kebersihan diri dari perkara-perkara yang haram. Sesiapa yang memiliki sifat malu itu sehingga menjadi kebiasaan dalam kesemua tindak-tanduknya, maka seseorang itu adalah individu yang bersih secara semula jadi, dan bukannya secara ikhtiar.
  • Lawan kepada sifat malu itu adalah sifat tidak malu, dan ini merupakan satu sifat tercela yang akan menjerumuskan seseorang ke jurang keburukan dan tidak mempedulikan celaan dan cacian dari tindak-tanduknya, sehingga sanggup melakukan kejahatan secara terang-terangan.
  • Sebahagian dari manusia itu ada yang merasa takut dengan hukuman, tetapi tidak pula merasa malu untuk melakukan kejahatan, dan ini adalah kerana disebabkan sifat malu secara fitrah yang telah dicabut dari dirinya.
Wallahu'alam

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home


Tips, educate child, teenagers, adults in daily lifestyles.



My blog is worth $0.00.
How much is your blog worth?


HACKER SAFE certified sites prevent over 99.9% of hacker crime.
 
..:: LARANGAN BERSEMBAHYANG DALAM KEADAAN MABUK DAN JUNUB ::..
"Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu hampiri sembahyang (mengerjakannya) sedang kamu dalam keadaan mabuk, hingga kamu sedar dan mengetahui akan apa yang kamu katakan dan janganlah pula (hampiri masjid) sedang kamu dalam keadaan Junub (berhadas besar) kecuali kamu hendak melintas sahaja hingga kamu mandi bersuci dan jika kamu sakit atau sedang dalam musafir atau salah seorang di antara kamu datang dari tempat buang air atau kamu bersentuh dengan perempuan, kemudian kamu tidak mendapat air (untuk mandi atau berwuduk), maka hendaklah kamu bertayamum dengan tanah (debu) yang suci, iaitu sapukanlah ke muka kamu dan kedua tangan kamu. Sesungguhnya Allah Maha Pemaaf, lagi Maha Pengampun."[Maksud Firman Allah Taala Surah An-Nisa' :43]